Monday, July 29, 2013

Will Cartoons Ever Suck?

Di suatu siang yang biasa aja cerahnya jaman liburan, gue denger adek gue yang paling kecil, Fabian, ketawa-ketawa sendiri dari arah ruang TV. Gue yang suka keterlaluan kepo karena masalah-masalah kecil nyamperin dan kaget waktu liat apa yang dia tonton.

'Apaan deh ini?'

'Upin Ipin, Mas.' Terus dia lanjut ketawa

Setelah menggeser dengan paksa dari posisi pojok sofa, gue ikutan nonton di sebelah dia. Itu pertama kalinya gue nonton Upin Ipin. Suatu kartun animasi yang menurut gue ga jelasnya ga ketolongan. Plotnya yang ga ada intinya, grafis ga bagus, ditambah dua karakter utamanya yang mirip tuyul kembar. Gue takut banget adek gue bakal ngikutin Upin Ipin kayak layaknya anak kecil ngikutin sesuatu yang dia tonton. Padahal, adek gue aja udah kayak tuyul. Rambutnya pendek, jidadnya gede, dan suka lari-lari telanjang di rumah. ..Bagian terakhir sih suka dituduhnya ngikutin gue.

Source


Gue balik ke kamar setelah satu episode abis dan adek gue tetap bertapa di depan TV. Sambil senderan di kursi ngeliat ke laptop, gue mikir, 'Kok freak dah. Kayaknya kartun gue dulu bagus-bagus engga kayak tadi.' Gue selalu bangga jadi anak di generasi 90-an, yang katanya "the golden age of cartoons". Jamannya gue jadi anak kecil tanpa dosa yang kerjaannya kalo engga tidur ya nonton TV, kartun-kartun yang ada berhasil memenuhi birahi gue terhadap entertainment. Gue masih inget banget kartun Scooby-Doo, Where Are You? kesukaan gue yang menjadi kartun terakhir di malem hari sebelum gue tidur lalu ngompol. Plotnya jelas, karakternya jelas dan asik, setiap malem gue bisa tebak-tebakan bareng kakak gue siapa yang jadi setannya. Melatih bahasa Inggris pula. Gue jadi ngerasa kasian sama adek gue, dia ga bisa menikmati kartun-kartun yang gue nikmatin dulu. Dia cuman nonton kartun-kartun kamseupay. Kalo sekarang aja udah sekamseupay gini, gimana ntaran lagi anak cucu gue?


Sunday, July 14, 2013

Kevin's Ultimate Guide to Milih Kostan

HAI! Cie, kemaren pada keterima SBMPTN yah? Buat kamu yang keterima di tempat impian, selamat ya! Emang hidup lebih indah kalo berhasil mewujudkan mimpi bukan? Buat yang engga dapet, meh. Tough luck, kid. Yea engga deng. Tenang, kayak gituan mah palingan cuman beda usaha aja. Selalu inget bahwa di mana pun lo kuliah, yang penting kuliahnya bener. Jangan termakan sama nama besar suatu universitas atau institusi pendidikan, yang penting lo bisa bikin tempat lo kuliah itu jadi besar karena nama lo.

NAH, eniweis.. kalau lo dapet kuliah di kota yang agak jauh dari tempat lo tinggal, ya lo bakalan butuh ngekost. Selama 1 tahun ini, gue udah agak nomaden dan pindah-pindah sampe 3 kali (termasuk yang sekarang) karena cari kostan yang sempurna buat gue. Yang pertama pindah sih karena tau-tau gue harus telfon nyokap gue dan bilang, "Ma, they found a dead body in my place." Beberapa hari sebelumnya emang gue pikir bau kostannya agak aneh, cuman gue pikir 'Ah, kampret. Yang jaga kost kenapa mager bersihin kostannya deh.' Imagine the surprise tau-tau banyak mobil polisi di depan kostan gue sepulang dari kampus.  Malemnya gue nginep di rumahnya si Estu. Nyokap gue agak protektif nyuruh gue langsung pindah (maksimal 2 hari setelah) hari itu juga, alhasil gue dapet kostan yang agak seadanya karena terburu-buru. Setelah 6 bulan akhirnya gue pindah ke kostan gue yang sekarang (baru 2 minggu yang lalu) yang menurut gue oke pisan. Dari pengalaman gue selama setahun ini ngekost dan pindah-pindah, akhirnya gue bisa merumuskan hal-hal yang harus diperhatikan dalam suatu hunting kostan, semoga berguna yah!


The Good Ones, be part of them!