Monday, July 29, 2013

Will Cartoons Ever Suck?

Di suatu siang yang biasa aja cerahnya jaman liburan, gue denger adek gue yang paling kecil, Fabian, ketawa-ketawa sendiri dari arah ruang TV. Gue yang suka keterlaluan kepo karena masalah-masalah kecil nyamperin dan kaget waktu liat apa yang dia tonton.

'Apaan deh ini?'

'Upin Ipin, Mas.' Terus dia lanjut ketawa

Setelah menggeser dengan paksa dari posisi pojok sofa, gue ikutan nonton di sebelah dia. Itu pertama kalinya gue nonton Upin Ipin. Suatu kartun animasi yang menurut gue ga jelasnya ga ketolongan. Plotnya yang ga ada intinya, grafis ga bagus, ditambah dua karakter utamanya yang mirip tuyul kembar. Gue takut banget adek gue bakal ngikutin Upin Ipin kayak layaknya anak kecil ngikutin sesuatu yang dia tonton. Padahal, adek gue aja udah kayak tuyul. Rambutnya pendek, jidadnya gede, dan suka lari-lari telanjang di rumah. ..Bagian terakhir sih suka dituduhnya ngikutin gue.

Source


Gue balik ke kamar setelah satu episode abis dan adek gue tetap bertapa di depan TV. Sambil senderan di kursi ngeliat ke laptop, gue mikir, 'Kok freak dah. Kayaknya kartun gue dulu bagus-bagus engga kayak tadi.' Gue selalu bangga jadi anak di generasi 90-an, yang katanya "the golden age of cartoons". Jamannya gue jadi anak kecil tanpa dosa yang kerjaannya kalo engga tidur ya nonton TV, kartun-kartun yang ada berhasil memenuhi birahi gue terhadap entertainment. Gue masih inget banget kartun Scooby-Doo, Where Are You? kesukaan gue yang menjadi kartun terakhir di malem hari sebelum gue tidur lalu ngompol. Plotnya jelas, karakternya jelas dan asik, setiap malem gue bisa tebak-tebakan bareng kakak gue siapa yang jadi setannya. Melatih bahasa Inggris pula. Gue jadi ngerasa kasian sama adek gue, dia ga bisa menikmati kartun-kartun yang gue nikmatin dulu. Dia cuman nonton kartun-kartun kamseupay. Kalo sekarang aja udah sekamseupay gini, gimana ntaran lagi anak cucu gue?





Akhirnya gue coba membandingkan kartun-kartun gue dulu sama kartun-kartun yang sekarang adek gue nonton. Gue mau ngambil sampel

Dexter's Laboratory

Source


dan PowerPuff Girls

Source

Dexter's Laboratory yang menurut gue nyeritain gimana asiknya jadi anak yang pinter banget. Motivasi gue belajar karena gue pengen nyiptain robot gede yang bisa gue bawa ke sekolah. Jamannya belom ada Iron Man, Dexter itu Tony Stark gue. Terus ada juga PowerPuff Girls, cewek-cewek kepala besar tanpa tete tanpa idung yang selalu diajarin sama Professor Utonium untuk selalu make powersnya dengan tanggung jawab.

Gue bandingin sama kartun-kartun sekarang, kayak Upin Ipin dan Oggy and the Cockroaches (season paling baru). Men, jauh banget lah. Plotnya. Karakternya. Pembelajaran yang didapet. Upin Ipin yang isinya cuman tuyul lari-lari terus ketemu temen-temennya yang cakep juga engga. Oggy yang.. yang.. saking absurdnya tapi diulang-ulang terus, gue ga bisa jelasin. Ya gimana gue ga dibilang 90-an itu masa keemasan kartun, kalo di 2000an kualitas tontonannya gini.

Tapi, apa bener gitu? Apa engga guenya aja yang salah bandingin? Bukannya mestinya Dexter's Laboratory sama Phineas and Ferb, sebuah TV show yang ngajarin tentang kreativitas, inovasi, dan platypus? Bukannya mestinya PowerPuff Girls dibandinginnya sama Ben 10, yang selalu diajarin kakeknya yang gendut buat make kekuatannya dengan hati-hati? Apa jadi semua ini cuman ilusi, karena kita punya kecenderungan untuk membaguskan segala sesuatu yang berhubungan dengan kita? Kalau udah beda generasi, dan kita tidak tau cara nikmatinnya, kita ngeliatnya jadi jelek.

Maksud gue, pasti ada alasan kenapa adek gue bisa ketawa-ketawa nikmatin Upin Ipin. Ya, yang pertama mungkin adek gue sebenernya gila jadi dia ketawa-ketawa sendiri, atau mungkin emang beneran lucu buat dia, ada jokes-jokes yang nyambung. Mungkin juga gue yang (berharapnya) udah mulai gede, jadi ga bisa nikmatin jokes yang sama dengan adek gue. Secara, udah jelas kalau kartun itu target besarnya anak kecil, jadi kita yang (mudah-mudahan) udah sedikit dewasa, ga bisa terlalu berharap sama plot yang kompleks dan bikin mikir. Liat deh, Oggy bisa sampe season keberapa, tapi Young Justice yang jelas-jelas keren banget, cuman sampe 2 season. Ya, mungkin karena Young Justice engga sesuai sama target mereka yang anak kecil, walau menurut kita (setidaknya gue), plotnya bisa dibilang bagus banget. Emosinya pun dapet, ga cuman ketawa-ketiwi ga jelas.

Coba gue kasih contoh yang lebih jelas. Tau kartun Teen Titans? Setelah 5 season, mereka dicancel. Teen Titans itu salah satu kartun kesukaan gue waktu gue SD, karakternya jelas, ga neko-neko. Storylinenya juga bagus. Pembelajarannya juga ada. Salah satu yang gue suka dari Teen Titans, mereka ga pusing-pusing ceritain kehidupan double dari superheroesnya, jadi tetep iconic. Eniweis, tahun ini gue denger gosip gitu bo katanya Teen Titans bakal muncul lagi. Weh gila, heboh bet gue ga sabar ngeliat Robin yang sosok leadernya jauh lebih bagus daripada orang-orang di pemerintahan. Ternyata,

dari gini yang dulu

Source


jadi this CRAP.

Source


Oke, fine, gue coba nonton satu episode dan feeling gue bener.. (to me,) IT WAS CRAP. Yaolooh kenapa ga lanjutin cerita yang dulu aja sih.. Jalur ceritanya terlalu sederhana, berantemnya dikit, kebanyakan bercanda. Tapi.. menurut Fabian, asik-asik aja gitu. Dia tetep enjoy. Mungkin sekarang gue yang udah umur 18 tahun, pendapatnya ga bakalan lebih berarti dari adek gue yang masih kelas 4 SD. Mungkin kalo gue teriak 'FUCK YOU, siapapun yang bikin kartun ini!', bakalan ketutup sama senyuman tanpa suara Fabian waktu dia tonton. Karena gue udah bukan targetnya Cartoon Network (atau siapapun lah oknum pembuat kartun-kartun ini).

Bahkan, gue yakin generasi-generasi sebelumnya ngetawain gue karna gue cuman bisa nikmatin seiprit kartun bikinan Hanna-Barbera. Gue yakin mereka ketawa dengan claim kalo tahun 90an itu masa kejayaan kartun. Tapi waktu itu, pendapat mereka ga berarti di gue. Yang penting gue bisa nikmatin kartun-kartun yang gue tonton. Sama seperti sekarang, gue ngata-ngatain kartun sekarang ga bakalan berarti selama Fabian masih bisa nikmatin apa yang dia suka. Ternyata, kartun ga pernah punya masa keemasan yang bisa diclaim suatu generasi anak-anak, karena setiap generasi anak-anak menikmati kartun seperti emas.



10 comments:

  1. Sekarang, kartun yang bisa gue nikmati cuman Spongebob doang. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuidih klasik nih, cuman.. bahkan sekarang udah ga ada episode-episode baru :(

      Delete
  2. Yes, generasi 90-an banget nih. Kartun-kartun keren mendominasi Indosiar dan RCTI tiap sabtu sama minggu. Sekarang? yang booming malah kartun bisu macam larva dan shaunu the sheep.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener! sekarang lagi banyak bets transisi maksa ke kartun-kartun aneh dengan basis clay stop motion sama (mencoba) animasi 3d

      Delete
  3. kartun kesukaan gue tuh PowerPuff Girls. sekarang udeh kaga ada lagi
    miris :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. sedih ya.. ada yang baru pun yang versi jepang yang senjatanya yoyo

      Delete
  4. Setiap minggu, gue rela bangun pagi-pagi buat nonton kartun yang tayang di RCTI. Eh sekarang pada ilang dan entah mayatnya pada kemana -_-

    ReplyDelete
  5. Iya kalo dulu gue bangun subuh,mulai dr subuh itu sampe siang nonton kartun, kalo sekarang gak tau deh, adek gue aja masa gak suka kartun :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa dulu kan kalo libur malah lebih bisa bangun pagi biar bisa nonton kartun..

      Delete

The Good Ones, be part of them!