Saturday, June 15, 2013

Mas, Tadi Liat HP Jatoh?


"Mas, tadi liat HP jatoh?"

Kata-kata barusan terucap dari bibir agak dower temen gue si Morgan, ya memang namanya mirip dengan kucingnya Raditya Dika, Morganissa, tapi si Morgan temen gue ini lebih mirip manusia. Si Morgan ngomong kayak gitu ke sekelompok trio mas cabul di tengah jalan yang mukanya pada langsung panik. Mereka.. ngambil HPnya Morgan. Lengkapnya seperti ini,

Pada tanggal 5 Juni, gue baru sampe Bandung sehabis liburan ke Karimun Jawa sama temen-temen dari fakultas gue. Kira-kira jam 5 pagi rombongan ane yang tampangnya udah pada ga karuan lagi, sampe di terminal bus. Sesampenya di kosan, dengan badan super pegal hasil duduk di bus selama sekitar 12 jam tapi ga ngantuk, tiba-tiba ada telfon dari si Morgan kamseupay, “Bot (begitulah panggilan dia ke gue hasil sekolah di SMAN 70 Jakarta), nyuci motor yuk” WTF man. Itu agak super random, cuman gue pikir, meh, what the heck, kayaknya hari ini bakalan gabut.

Masalah pertama datang ketika gue liat ban belakang dari motor gue, Honda Revo yang gue panggil Revi, yang udah gue tinggal selama 2 minggu itu kempes. Ah fak. Pengen abort mission aja tadinya, cuman melihat tampang Morgan yang memelas kayak manusia silver minta duit di jalanan, yaudah isi angin aja duls. Dari kostan gue ada tambal ban agak deket yaitu di depan hotel House (apalah itu nama jalannya).

Sesampenya di tempat isi angin, tiba-tiba eh tiba-tiba si Morgan,

“Bot. Liat HP gue ga?”

“Ka…..gak.”

“Jatoh Bot”

“Ah miapeh? Yaudah sana cepetan cari, telurusin jalan dulu. Ntar gue abis selese ngisi langsung nyusul”

Si Morgan langsung puter balik dan gue bayar 2ribu ke mas-mas yang udah niupin ban gue. Segelintas gue ngeliat 3 orang laki-laki dengan yang tengah megang HP blackberry (yang mirip HPnya Morgan). Yang bikin aneh adalah 2 orang temen di kanan-kirinya kayak antusias banget ngeliatin HPnya. Seakan-akan itu kayak HP baru banget yang mereka lagi liat fitur-fiturnya. Somehow gue ada feeling, cuman gue tau gue ga bisa langsung ngeperegokin dan nanya-nanya, terutama ga ada Morgan di sana. Shit. I gotta decide, mau langsung dicegah atau cari Morgan. Secara gue sendiri ga yakin itu HP Morgan atau bukan, gue langsung cabs cari Morgan yang ternyata lagi kebingungan nyari di depan kostan gue.

“Gan, HP lo pake kondom atau sarung?”

“Kondom”

“Tadi gue liat ada 3 orang yang ngebawa HP mirip HP lo”

“Kagak lo cegat?”

Ea.





Dengan deg-degannya akhirnya kita langsung ngebut (not save, jangan ditiru) dan di lampu merah Simpang Dago gue ngeliat trio mas cabul dari agak kejauhan. “Yang itu gan!”
Motor Morgan terparkir di jalan dengan kepastian ga bakalan ngalangin mobil yang lewat. Gue pikir ini momen-momen kayak di film action, dimana seorang partner nyuruh temennya untuk pergi duluan utuk menyelematkan cinta monyetnya tanpa menghiraukan dirinya yang lagi ketimpa beton baja. So gue nyuruh Morgan cegat duluan selagi gue… ngunci motor.

“GAN! CEPAT DULUAN SANA SEBELUM TERLAMBAT!”

“…Barengan aja deh, Bot.”

dan film action di kepala gue gagal.

“Mas, tadi liat HP jatoh?”, kata Morgan ke salah satu trio mas cabul. Gue panggil mereka trio mas cabul soalnya sumpah muka mereka cabul banget, kayak om-om yang berniat nyulik anak-anak perempuan pake mobil van ga berjendela.

Mas cabul yang pertama adalah orang yang mukanya butek (selanjutnya kita panggil dia Buteks), gue rasa dia udah beberapa hari ga cuci muka. Dari aromanya juga menurut gue dia ga cebok.  Mas cabul yang kedua adalah orang yang kayak turis nyasar gitu, soalnya dia kayak pake tas pinggang ga jelas gitu padahal tas pinggang is so last season. Walau muka dia juga butek, tapi lebih butek si Buteks, jadi kita panggil dia Buldes aka Bule Desa (walau ga ada bule-bulenya samsek). Nah, yang terakhir adalah si Mandor, dia paling tua dan berhoody abu-abu, kayaknya diantara yang lain, dia yang paling pengalaman nyulik anak kecil dari sekolahan.

Waktu si Morgan nanya tentang HPnya, si Mandor langsung ngejauh dan mau nyebrang jalan. Waduh, mencurigakan sekali, Pak.

“Pak, maaf Pak, bentar aja kita mau tanya-tanya sebentar!”

“Engga-engga, saya harus cepat kerja, udah telat ini!”

Gue dan Morgan nahan-nahan si Mandor, dan akhirnya kita bisa cegat dia lagi di ujung jalan yang satu. Waktu nyebrang, ternyata si Buteks lagi megang kondom HPnya Morgan + cover belakangnya.

“Nah, Mas, itu apa?”

“Saya tadi nemu ini jalan. Cuman ini.”

“Lah ini covernya HP saya.”

“Ya, saya minta maaf aja, Mas, tapi saya cuman nemu ini tadi di jalan. Coba Mas cek ke sana, yang deket tukang ojek, dan tadi itu banyak orang dan motor yang lewat”

Ini momen-momen gue merasa akhirnya hari-hari gue cuman duduk di rumah dan nonton film-film detektif dan baca Conan bakalan berguna dikit. Dimulai dari tingkah laku Mandor yang langsung menghindar. Ditambah dengan si Buteks yang megang kondom+cover HP. Kalo bahasa gaulnya, evidence. Engga deng itu bahasa Inggris doang yang ga gaul. Soalnya kalo HP pake kondom jatoh, dia ga bakalan copot jadi beberapa bagian. (kayaknya). (logikanya sih gitu).

Untuk beberapa lama Morgan mencoba ngebuat trio mas cabul untuk ke tempat isi angin motor tadi, dengan harapan ada saksi atau semacemnya. Bilangnya sih, ke sana biar bisa nanya-nanya bareng. Mereka ga bisa nolak-nolak banget sebenernya karena udah ada bukti mereka megang cover belakang HPnya. Mereka terus beralasan harus pergi karena urusan pekerjaan. Sambil agak-agak marah nyebelin minta dicolok gitu. Then, gue dengan tenang dan gaya sok cool,

“Yaudah mas, kan mas-mas sekalian ini mau kerja, cuman yak arena ini juga ada yang kepegang cover hp temen saya, gimana kalo kita cek aja nih mas. Biar ini juga tenang dan ngabisin waktu banyak”
Beuh gila. Sumpah gue cuman nyesel ga bawa kacamata item yang bisa gue pake kayak di CSI Miami. Tau-tau si Mandor mendadak setuju dengan idenya Morgan yang awal untuk pergi ke crime scene awal. Gue dan Morgan rasa ini caranya dia supaya ga digledah. Waduh. Sialan kamu Mandor. Gue kekeh untuk pengen ngesearch mereka, dan tau-tau.. si Buteks marah-marah dan NGEBUKA CELANANYA SAMPE KELIATAN KANCUT DOANG.

“NIH! SILAHKAN CEK! Orang saya cuman nemuin itunya doang! Ini mau kerja kalian ganggu aja! Nih liat! Saya engga sembunyiin apa-apa!”

Gila itu awkward banget. Gue pengen ketawa cuman ga enak gitu. I mean, dude, you are weird looking, don’t go naked on me. Akhirnya gue yang gampang terdistraksi itu pelan-pelan sambil mikir seharusnya tadi gue tidur aja di kosan, ngesearch setiap kantong celananya. Bukan, bukan celana dalamnya. Ga ada HP.

Setelah itu si Mandor dengan berani ngebiarin gue juga ngesearch seluruh pakaiannya, sampe jaketnya yang daritadi gue curigain ada di dalem bagian kantong depannya. Ternyata ga ada.
Terakhir gue ngecek si Buldes alay. Setelah gue ngecek celananya (tuh kan, Buteks, ga perlu buka celana juga bisa kali), gue geledah tas kecilnya.

“Coba cari, Mas. Semua barang-barang saya di situ semua. Ada HP juga HP (buatan) cina (dia yang rasis bukan gue) punya saya.”

Dan ternyata emang bener ga ada. Kok bisa dah. Untungnya si Morgan ngedouble check orang-orang yang udah gue intimdasi dengan geledahan gue. Biasanya kalo penjahat udah merasa aman (lolos), dia langsung gegabah. Biasanya doang sih kalo di sinetron.

Waktu Morgan mau double check si Buldes, setelah meriksa ulang Mandor dan Buteks, dia marah-marah.

“Lah! Tadikan udah dicek sama temennya!”

“Ini kan HP saya, bukan punya temen saya. Biar selesai urusannya dan ga ada pikiran lagi.”

“Kami mau kerja, kalian ganggu aja! Kalo sampe kenapa-kenapa, memangnya mau tanggung jawab?”

“Nah, makanya cuman sebentar aja tinggal periksa terakhir.”

Waktu dicek kantong belakang celana (yang missed oleh gue),

“Ini apa Mas?” HPnya Morgan yang tanpa cover belakang keliatan.

“Wah saya gatau itu darimana”

PRET. Ye kali lu ga tau ada HP orang di kantong belakang celana lo. Memang ternyata Morgan ngeliat si Mandor sempet deketin si Buldes selagi Buteks nyoba ngebuat mata katarak waktu dia ngebuka celananya di pinggir lampu merah. Mendadak si Mandor jadi berani diperiksa, Morgan yakin kalo HPnya dikasih si Buldes. Gila, ternyata emang si Morgan bakat banget jadi security mall.

Setelah kita dapet HPnya, langsung aja ditinggal. Males marah-marah apalagi sampe ke polisi. Kita biarin karma aja lah yang kerja. Ya itulah pengalaman aneh gue di pagi yang random. Padahal cuman niat nyuci motor dengan damai. Untung aja HPnya ketemu. Tips gue buat kalo sampe (amit-amit dah) kejadian ini terjadi sama lo,

1.     Tetap tenang. Jangan inget adegan sinetron favorit tentang ibu tiri marah-marah, karena waktu lo marah, lo akan susah mikir pake logika. Coba aja lagi ujian terus marah-marah sendiri, pasti susah ujiannya. Jadi langsung inget biksu-biksu di pegununga Tibet dan pakai akal logika lo.

2.     Sebisa mungkin ada bekingan. Bayangin kalo tadi cuman Morgan sendirian yang ngadepin trio mas cabul. Bisa lain ceritanya. Mendingan langsung cari temen buat bantuin atau orang sekitar, karena dengan gitu, kalian bisa lebih teliti dan saling ngelindungin juga kalo sampe terjadi hal-hal yang hanya diinginkan sama orang-orang yang menginginkannya.

3.     Kalo lo punya anak, dan anak lo baca komik detektif, tolong jangan diganggu. Apalagi disuruh belajar.

Feel free to comment and don’t forget to BEND IT LIKE A BANANA!

No comments:

Post a Comment

The Good Ones, be part of them!