Thursday, May 16, 2013

Teori Payung


kantong kresek bekas bawa rujak bisa jadi tameng terakhir lo di saat lo desperate melawan hujan yang beraninya dateng keroyokan. hal ini akhirnya terjadi sama gue saat opsi terakhir yaitu temen gue, Dey, yang gue kira bisa gue pinjem payungnya, harus dengan sialan ngebawa pulang payungnya. Ya I can’t really blame her sih. Tetep sih, sialan lo. Pret.

beberapa waktu yang lalu, ada kejadian yang ngebuat gue merenung kesal saat ngeliat payung gue kering bendering selagi gue yang basah kuyup. yang membuat gue merumuskan teori, 

teori payung:
“ada di saat hari tak berawan, hilang saat badai ga santai banget”


illustration by @tatjanadabita :)

apa yang terjadi?


So, semua terjadi tanggal 6 April 2013, wisuda April untuk anak-anak ITB, yang katanya setiap wisuda pasti hujan. Mungkin dewa-dewa langit sedih ngeliat manusia-manusia ini meninggalkan kampus juga, atau ya.. tears of joy karena terharu ‘akhirnya lulus juga lo. Buset.’ Hahaha cuman congrats sih buat kakak-kakak yang gue bahkan ga kenal itu karena akhirnya bisa balik ke masyarakat untuk mengabdi. Buat kalian yang masih berjuang untuk lulus, ya cepetlah.. cuman santai sih jangan dibawa stress #PenulisLabil

Eh ada sih senior gue yang akhirnya gue sambut kewisudaannya, yaitu senior-senior gue dari 8EH Radio ITB. (buset si monyet jadi anak radio sekarang?) iye ntar kapan-kapan cerita. Eniweis, kalian suka ngerasa ga sih, kejadian-kejadian kecil itu suka bikin dampak gede kemudian? Jadi karena waktu itu telat bangun untuk janjian ketemuan di suatu tempat sakral bernama Sabuga, abis mandi dan sarapan gue langsung koprol menuju angkot Cisitu yang cuman available sampe jam 9 malem itui (fakta kurang menarik bisa lo simpan untuk digunakan kemudian) tanpa ngebawa apapun kecuali hati dan pikiran. Padahal, dari jamannya gue SMP di Pangudi Luhur, gue tipe bocah ingusan blagu yang selalu bawa payung (dan sering pamer kalo orang keujanan tapi gue payungan hahaha) soalnya selalu pulang naik bus dan ada perjalanan cukup lumayan yang harus handstand. Di hari itu, ditambah karena males nyari-nyari parker ntar, gue juga ga bawa motor kesayangan abah. Little did i know, tindakan-tindakan kecil gue bakalan jadi rantai yang menarik gue ke ujung neraka. yea lebay.

Nah, di ITB itu ada budaya untuk setiap jurusan melakukan performance (most of them at least), dengan tema yang berbeda-beda. Jadi setelah wisudawan menggeser tali toganya, mereka digiring dari Sabuga menuju gerbang depan kampus untuk semacem dihibur sama himpunannya, lewat nari-nari dan nyanyi + drama.. at least itu yang gue tangkep. Kali ini gue terperangkap sama jebakan betmen sial ini karena temanya… MOVIES! Tanpa somehow mengenal lelah, acara perform-perform ini lama bets cuy ampe sore buset, tp tetep bikin kepo untuk terus. Tiba-tiba! Cinta datang kepadaku.. eh bukan tiba-tiba hujan dari jamannya nabi Nuh dateng! Semua panik! Gue panik! Orang-orang yang suka nyewain jasa naik kuda panik! Panic at the disco juga panik! Lho?
Boleh diketahui ya, gue tipe orang yang lemah banget sama hujan, bukan lemah sih dibilangnya, cuman gue (yang super macho ini) kalo kena hujan terutama hujannya Benjamin Soeb, gue langsung sakit kayak penguin terbang (namun tetap macho). Biasanya gejala utamanya itu gue pusing-pusing ga jelas gitu, dan keadaan ini ngebuat gue agak-agak ga suka sama hujan. Balik ke cerita, gue langsung mencari payung dalam tas gue namun ternyata gue bawa tas aja engga, apalagi payung! Kata temen gue, Dey, ada payung berwarna orange nganggur di studionya 8EH. Insting monyet gue langsung menggerakan kaki gue buat berlari secepat The Flash melalui 'jalur kering' menuju studio (sekre)nya unit kegiatan tersayang gue itu. On the way studio, hal mengerikan terjadi di tengah hujan yang super lebat terjadi.. mantan ketua 8EH, Amir Husein, berjalan dengan pacarnya. Sebenernya yang bikin nyesek bukannya gue ngiri dia punya pacar, cuman dia bawa PAYUNG ORANGE! “Mir, dari studio?” “iye” omgoat harapan terakhir gue untuk pulang, dibawa pasangan mengadu asmara. Dunia ini tidak hanya tidak adil, namun juga kejam. Udah nyerang hati, nyerang fisik juga.

Pilihan terakhir gue adalah untuk berteduh nunggu belas kasihan (hujannya abis) di gedung paling angker se-ITB, PAU. Studio 8EH aka markas powerrangers letaknya di lantai paling atas gedung PAU ini, jadi untuk malam tidak berbintang dan bulan seperti waktu itu, agak-agak watdeserembet. Gue ngalamin masalah berikutnya: isolasi. Dengan battery hp low tanpa charger dan uang terbatas, gue dan Dey terjebak di gedung PAU dilapisi hujan asem kiriman Nuh. 
Oh iya, kalian juga mesti tau kelemahan gue yang jijay satu lagi, gue ga bisa telat makan. Engga nyerang ke lambung sih, tapi bikin gue pusing banget. Udah deh, malem itu hell banget. Ga ada makan, ga bisa pulang. Eh gue ngerasa lemah banget nih setelah dipikir-pikir. kalah sama hujan, kalah sama lambung. Ya, kalo ga ada kelemahan, ntar kesannya sempurna banget *cuh

Setelah 4 jam terjebak dan kelaparan di sana sampe jam 10 malem, akhirnya Dey dan gue memutuskan untuk menembus hujan. karena cuman ada 1 payung, Dey rela minjemin payungnya setelah gue nganterin dia ke motornya. Oke, jalan keluar yang bagus. Deal ya? Deal. Tapi ternyata… setelah keluar dari gedung PAU, KUNCI MOTORNYA SI DEY ILANG. Shit, gue ga bisa minjem payungnya #salahfokus. So.. setelah gue bantu Dey ngurus-ngurus segala tetek bengek ttg motornya, termasuk BALIK LAGI KE LANTAI 8 YANG SEREM ITU, gue menembus hujan-hujan.. pake plastic kresek item buat penutup kepala. Untung akhirnya ada angkot, walau bukan angkot yang paling sempurna.

Setelah turun angkot yang engga ngebantu banget, gue masih harus jalan dengan jarak lumayan sampe ke kos gue. Dingin.. dingin.. gue merenung akhir-akhir ini gue salah apa.. soalnya biasanya gue kalo gini-gini kena karma, mungkin abis bikin nangis bayi di angkot atau semacamnya (which gue pernah beneran lakuin btw) tau-tau si Gadis Fanta seakan-akan datang dan membuat gue menitiskan air mata saat melihat :

WARUNG SADIKIN! Ya teman-teman jika engkau merupakan warga (pendatang) Cisitu, pasti tau sama warung terkenal ini:

Melihat cahaya itu, rasanya kayak lo abis tersesat di goa hantu dan lo ngeliat cahaya putih yang jadi jalan keluar. Jadi Warung Sadikin ini adalah semacem warung kopi/indomie 24 hours yang menyediakan INDOMIE PALING ENAK SEBANDUNG.  tanpa mikir panjang, langsung saja hajar 



Di malam kejam itu gue sadar sesuatu, indomie bukanlah sesuatu yang lo beli gitu aja, indomie adalah sesuatu yang lo dapatkan lewat kerja keras, keringat, dan darah. Ya….. atau setelah lo melewati hujan deras 40 hari 40 malam

thanks to @estusk untuk bantuannya foot-foto, feel free to comment dan don't forget to BEND IT LIKE A BANANA! 

No comments:

Post a Comment

The Good Ones, be part of them!