Tuesday, April 9, 2013

Kisah Alec dan Gadis Fanta

HAI. iya bener udah lama ya. gila, bener banget ya kamu.

udah paham lah ya tentang bagian ini, ini bagian dimana gue meminta maaf kepada lo karena ga pernah ngepost dan sekarang ngepost soalnya sebenernya waktunya bisa dipake buat belajar :) ha hai! nah, klise banget sih alasannya, selain lagi super sibuk kuliah yaa secara di kampus masih jadi bocah ingusan yang ngejar-ngejar nilai dan cinta, gue selalu bingung mau nulis tentang apaan. sampai sekitar beberapa bulan yang lalu, gue menemukan kata terbaik untuk hidup gue: DRAMATIS. so... kenapa ga share cerita-cerita real gue aja? nih salah satunya :)

ini cerita tentang salah satu hari paling berdarah yang pernah gue inget. kejadiannya sekitar 2 minggu yang lalu, dimana suatu pagi bermatahari cerah, gue siap untuk menimba sumur ilmu (ceritanya mau belajar bareng gituh). karena setelah belajar bareng gue mau ada tanding flagfootball antara team kampus gue, Ganesha Touchdown melawan Polban (kalo ga salah mereka bakalan namain team mereka Bandits karena sekarang belom official), gue dari awal keluar kostan gue udah pake celana pendek yang seksi abis.

Ga tau kenapa, gue lagi males gitu naik motor, jadi jalan kaki dari Cisitu lewat Dago Asri menuju Tubagus. Di trotoar yang lagi sempit karena di bagian kanannya ada ibu-ibu jualan pisang dan kirinya ada got kering yang lumayan kering. TIBA-TIBA....

ada seekor cewek cantik banget berjalan ke arah gue, mari kita sebut dia Gadis Fanta. Apa hubungannya sama Fanta? Lo pernah liat iklan minuman Fanta yang ini ga?

(btw ini bukan video punya gue asli ya, nemu di YouTube)

Kalo belom pernah liat, ya itulah iklannya. Gadis cantik ini ga tau kenapa apa emang gue yang lebay, kesannya kayak gadis Fanta itu, bersinar...... atau emang kebetulan si Cewek Fanta lagi ngebelakangin matahari. eniweis! Gadis Fanta ini berjalan dengan pelan sambil makan McFlurry yang gue duga adalah Caramel McFlurry. Semua terlihat indah dan perkasa (lho?) sampai gue tersadar bahwa trotoar dimana kaki kami berpijak hanya muat 1,5 orang, which means salah satu diantara kami harus minggir. Guelah yang sok-sokan jadi hero. Gue agak melipir ke kiri supaya sang gadis dapat lewat dengan tenang dan... WREEET! gue kejeblos aja lho ke got. wew. niatnya sok gentle sok keren, malah begitu... setelah kejeblos gue sampe udah ga mau melihat wajah jelita Gadis Fanta lagi. dan gue.. berjalan jauh.. dengan kaki gue agak berdarah-darah menunggu akses P3K.

Ternyata tidak berakhir di situ. Setelah gue diketawain abis-abisan sama temen-temen gue dibandingkan ditolongin, gue pun cabut untuk pertandingan bersama Ganesha Touchdown. Lemparan bola pertama yang gue coba tangkep menimbulkan luka baru yang agak malesin gitu karena gue jatoh dari pose melayang di udara. Gak cuman itu, di pertandingan melawan Polban, buset deh ujannya ga santai banget, udah kayak nyuci beras di air terjun. Dalam sebuah momen yang gue kira gue bakal keren, bergaya dan berguna, saat ingin menghentikan musuh gue malah terpeleset dan gue terjatuh dan tak bisa bangkit lagi, aku tenggelam dalam lautan luka yang dalam, aku tersesat dan tak tahu arah jalan pulang.. aku kelilipan butiran debu.

moral of the story : ga usah jalan kaki deh, mending majukan ekonomi bangsa dengan naik angkot

No comments:

Post a Comment

The Good Ones, be part of them!