Wednesday, August 15, 2012

MATHILDA : Keajaiban diantara mejik

HELLO!

sup sup euy? hai hari ini gue mau share ke kalian tentang temen-temen terbaik gue yang ke depan-depan bakal banyak menemani gue di kegiatan gila gue. Sebagai bonus biar ente-ente sekalian lebih mantap, gue kasih liat salah project yang gue lakukan bersama temen-temen gue selama gue menghilang diculik keluarga orangutan. 

panggil kami MATHILDA. siapa teh itu Mathilda? lau cowok-cowok kok itu teh pake nama cewek buat nama boybandnya?

Pertama, kami ini bukan boyband, kami menband. wow itu terdengar lebih jijik daripada yang gue kira. yasudahlah. Ceritanya gini, ada cewek dulu di kelas gue pas di SMAN 70 yang namanya Mathilda. Si Mathilda ini orangnya galaaaaaaak banget sama cowok-cowok, apalagi sama temen gue yang namanya Morgan (untuk dibahas lebih lanjut), ga tau kenapa deh, mungkin karena gue dan temen-temen gue itu mirip anjingnya yang pernah ditabrak bajaj. Nah berhubung emang ada darah iseng diantara gue dan temen-temen gue, makin banter lah kita gangguin (secara baik dan belum tidak terhitung bullying (bahkan mungkin kita yang dibully dia)). Sampai suatu ketika, waktu lagi diabsen, gurunya bilang "MATHILDA!!" terus yang angkat tangan gue dan temen-temen gue. Sejak itu kita mutusin kita dipanggil Mathilda aja biar mamen.


Kedua, siapa ajakah Mathilda itu?



1. (Paling kiri yang sok kul abis kayak kuli ngangkat kulkas), Estu Singgih Kharisma aka Estu / @estusk. Dia seorang seniman yang kumis, bulu ketek, dan jenggotnya tumbuh kenceng banget. Kalo sekalinya dicukur, kumisnya bakal tumbuh 2 kali lipat lebih panjang dari sebelumnya (kalo bulu keteknya suka ngeluarin aura-aura warna ijo gitu men). Diantara kita berempat, dia orang yang paling belum putus urat nadi malunya, ga ngerti deh kenapa belum diputus (padahal kan ga nyambung sama kemaluan bro). Rumahnya yang agak central dan dekat dari sekolah menjadi sarang penyamun Jakarta basecamp yang paling sering Mathilda repotin. Sekarang dia lagi bergulut dengan dunia yang amat disukainya di Fakultas Seni Rupa dan Desain ITB.

2. (Kedua dari kiri yang paling ganteng dan pantatnya paling bohai). Gue.

3. (Yang lagi bediri kanannya Paduka Raja Kevin), Morgan Maulana Brilliant Simanjuntak, panggilannya Ayam Melayang hehe ga deng panggilannya Morgan / @MorganMaulana. Morgan ini tipe orang yang kerjaannya senyum-senyum terus berasa smiley -> :) . Kadang orang tuh ga paham ini teh kenapa atuh mah senyum-senyum, membuat takut cewek-cewek yang duduk sebelahnya di bus. Motto hidupnya "Ada apa denganmu" by Peterpan. Si Morgan ini selain hobi main jetski di Kali Ciliwung, dia juga paham dunia bisnis, makanya dia jualan pulsa (noh gue promosiin). Saat malam dia jadi Mirna, saat siang dia jadi mahasiswa jualan pulsa dan donat di Fakultas Teknik Pertambangan dan Perminyakan ITB.

4. (Yang posenya bikin bayi orang menangis terjerit-jerit), Arga Jonathan Arito-Nang. Orang kalo pertama kali ketemu sama dia pasti baca doa karena dikira tuyul berambut, tapi kalo sudah kenal minimal 3 bulan, lo pasti akan manggil dia Arga. Anak berkaki 3 ini termasuk orang yang paling (berani) gila yang pernah gue temuin... atau mungkin gila beneran, ga tau deh. Sungguhan, si jawara bimbel Opren ini tipe orang yang paling bisa mensuport ide akal bulus gue yang sering kali bikin malu diri sendiri demi biar ga bosen. Kelebihan yang paling menonjol dari Arga, adalah kalo tidur ngoroknya mirip unta kawin. Hati-hati kalian yang piara unta, jangan deket-deket Arga, nanti unta lu diserbu. Tenang, biar kata tampang mirip Mr. Bean, tapi hatinya kacang ijo, jadi (sekalian gue promoin lo broh) tolong ya cewek-cewek, kalo udah siap mental, si Arga ini bakal jadi calon menantu yang cihuy, apalagi sekarang (jika tidak sibuk belajar) dia suka bergulat di lantai kamar mandi Sekolah Teknik Elektro dan Informatika ITB.

Nah terus apa kerjaan Mathilda? Kami suka menebar teror dengan tawa! Saksikan kami di mall-mall kesayangan anda, terutama perhatikan anak-anak ekstrim dan apa banget, mungkin kami lagi beraksi layaknya Spiderman nyari kancut. 

vin, dejavu, mereka bukannya yang lo pernah bahas di post XIBIS ? ya benar. dan gue sekarang tau mereka lebih dalam (ceelah maho abis) dan saatnya kalian juga membiarkan mereka numpang eksis.

Ini contoh kerjaan kita waktu disuruh bikin video klip sama guru kimia gue tentang kimia:

We Found Earth Metal (We Found Love Parody)


*sedikit cerita dibaliknya :
Guru kimia gue, Pak Ade, menantang anak-anak abege kelas 3 begini "barang(nya) siapa berani membuat lagu dan video klip tentang kimia, ia akan mendapatkan nilai 100" BEDEUUH langsung adrenalin dari semua anak bergelonjak menjawab tantangannya. Yaudah akhirnya Mathilda bikin parodiin  lagunya temanya logam alkali tanah. Itu tugas deadlinenya sekitar 1 bulanan atau lebih, cuman ya namanya juga anak SMA ganteng dari Jakarta, ya bikinnya 3 hari sebelomnya. Baru deh "the power of kepepet" muncul. Itu lho, kayak lo semakin semangat boker kalo lo udah tahan berjam-jam. H min 3, rekaman. Berhubung gue ga belum bisa bedain yang mana do yang mana mi, jadinya gue bagian rap-rap aja sama ikutan pas chorus. H min 2, rekaman. Beuh udah niat banget tuh, dari sahur sampe subuh. Mm engga sih agak lebih seharian daripada itu. Namanya pengen beraksi di internet, emang sengaja diniatin biar dikata gaya. H-1, ngedit. Ini bagian apa bangetnya. Taunya kagak bisa diedit. Jadi kita rekaman pake 50 frame per second, taunya komputer hasil pinjeman yang belum dites sebelumnya, maksimal sekitar 30 frame per second. Yaudah, shoot ulang. Di sekolah, alakadarnya. Sehingga tema dari videonya sendiri (random strees school people). Yaudah, selo. Yaudah, tetep dapet 100 nyeeeet. Preetttt

BEND IT LIKE A BANANA

No comments:

Post a Comment

The Good Ones, be part of them!