Sunday, February 27, 2011

Kevin's Guide to Menunda Pekerjaan

HELLO!

Apa kabar kalian semua? Semoga kalian tidak membaca post ini sambil merem yah (apaan sih Vin....). Gue sebelomnya mau minta maaf atas ketidakteraturan gue dalam ngepost. Mengapa? Ya.. ga tau juga sih.. Gue emang kalo lagi ada ide aja ngepost biar ga maksa.. atau kalo lagi mau ulangan contohnya seperti hari ini. Yap, gue lagi ulangan ini dan gue lagi sebisa mungkin menunda kegiatan pembelajaran gue.

Kenapa, Vin? Kenapa lo yanga ganteng abis itu (hoek) mau nunda belajar? KENAPAAAA!!!???

Simpel sih jawabannya. Karena belajar dan kegiatan penting lainnya itu membosankan.



U yeah. Oleh karena itu, ane, Kevin Saroe, si anak monyet ajaib, akan ngajarin kalian gimana caranya menunda pekerjaan yang penting dengan baik dan benar. Peringatan : Hal ini sangat (tidak) dianjurkan untuk ditiru. Terus kalo gue emang mau gimana? Huh? ! kata untukmu nak, HAM.

Step 1 : Skala Prioritas

Tau kan skala prioritas apaan? Jadi semacam list yang dari atas ke bawah semakin ga penting.
  1. Buatlah skala prioritasmu. Pastikan kegiatan yang ingin kau rasa penting taro di atas.
  2. BAKAR DAFTARMU ITU.
Step 2 : Mencari kegiatan (tidak) penting lainnya

Ya, disinilah inti dari segalanya. Cari kegiatan yang bisa membuatmu menunda pekerjaanmu itu. Apa saja. Gue kasih contoh-contoh ya..
  1. Beresin kamar. Beuh ini mamen banget. Selain kamar lo jadi asik dan rapi, lo bisa nemuin barang-barang yang lo kira udah dicolong tuyul plus memakan waktu yang lama..
  2. Olah raga. Lari 3 kali naik turun gedung 30 lantai lewat tangga darurat adalah pilihan oke untuk anda.
  3. Berenang (Termasuk olah raga sih). Tidak ada kolam berenang? Gayung pun jadi
  4. Buat menara kartu. Selain memakan waktu yang lama banget (apalagi kalo emang dasarnya ga bisa).
  5. Minta maaf kepada semua orang yang pernah lo bikin salah.
  6. Datang lagi kepada orang-orang yang lo minta maafin tadi dan minta membuka lembaran baru.
  7. Bantuin acara sunatan anak tetangga.
  8. Ngitung ada berapa detik dalam 1 abad. Lalu ubah satuannya ke Newton. (emang bisa?)
  9. Pacahkan pertanyaan-pertanyaan yang sampai sekarang belom ada jawabannya pasti. Contoh "Kenapa 1+1 = 2?"
  10. Promosikan perdamaian dunia ditengah-tengah tawuran.
Itu cuman sebagian kecil. Yang penting di sini adalah  kreavitasmu dalam menggambar nak.

Step 3 : Hal-hal yang bisa mencegahmu menunda pekerjaan

Ada juga bahaya-bahaya yang harus kalian waspadai jika uingin terus menunda pekerjaan. Ingat, kejahatan ada karena ada kesempatan. WASPADALAH! WASPADALAH!!

  1. Mati lampu. Membuatmu mati gaya dan jadi pengen belajar.
  2. Mati.
So.. untuk kalian yang ingin menunda pekerjaan, ingat, it's ok selama kalian tetep ngerjain pada akhirnya. Ada emang tipe orang yang baru bisa bikin / belajar serius kalo udah dikejar. 

Sekalian untuk post hari ini. ada kegiatan menunda pekerjaan gokil lo yang lo mau share feel free to comment dan jangan lupa untuk BEND IT LIKE A BANANA.

Sunday, February 20, 2011

Seriously? Kembaliin Film Asing!

HELLO!

Apakabar semua? Nih hari ini gue mau ngepost serius.. (Btw busway ngelindes bajaj, kalo judul post gue ada "Seriously?"nya berarti post yang serius yaww) tentang isu yang lagi flaming hot, film luar yang bakal berhenti tayang di Indonesia.

HAH?! OMAIGAT! Yang bener Vin? ooh masih belom tau ya? wakakak baca terus teman!

Gue bakal coba untuk jelasin sesederhana mungkin. Jadi produser film Amerika bakal menolak untuk kerja sama untuk ekspor film ke Indonesia. Shit man. Gini, dari Motion Picture Association ngambek layaknya cewek remaja ga boleh jalan bareng temen-temenya karena pajak film impor bakal dinaikin.

oh ya ampun.. kok bisa ya Vin? gimana prosesnya?
Haji Frank Rittman wakil presiden di MPA untuk region Asia Pacific kasih tau ke wartawan-wartawan pas lagi pemutaran preview Black Swan.  Si Mr. F ngeluh pesuh tentang pajak gila baru yang bakal cepet-cepet diterapin sama kantor pabean. Dia juga bilang kalo peraturan baru ini bakalan maksa studio-studio besar Amerika untuk stop kirimin film ke bioskop Indonesia. Stop mah bullying aje, kagak usah yang ini atuh.

Kabarnya, pemerintah bakalan kasih retribusi up to 43 sen/meter dari film-film import. Pejabat-pejabat korup pemerintah yang ikutan terlibat dalam masalah ini menolak konfirmasi nomilnalnya, karena katanya perundingannya masih berlanjut. Mungkin sebenernya cuman ga tau mau ngomong apaan kali, tunggu kabar dari atasan.

Oh iya, sebelom lupa. kalimat-kalimat di atas itu dari --> http://www.kaskus.us/showthread.php?t=7104304 yang gue sederhanain, biar kalian gampang dapet intinya (udh ijin gue). thanks for the info ye gan!

Cukup faktanya. Menurut ane gimana?
Ini bagi gue adalah masalah yang personal banget. Gue adalah seorang movie freak. Seorang pecinta film. Kalo ditanya hobi gue apaan, ya nonton.

Nah terus kalo gue ga bisa nonton film luar, gue disuruh nonton film apaan? Film indonesia? Yang mana? Pocong Ngesot? Cewek Saweran?

Nih gue yakin banget ya kalo film-film Indonesia banyak yang bagus, tapi kalian juga pasti sadar kalo lebih banyak film yang 'apa banget'. 

Banyak banget film yang maksa penjualannya dengan banyaknya adegan (SOK) hot, padahal palingan sebatas nunjukin cewek pake bikini. Banyak banget film yang ngeplagiat film luar, kayak Rintihan Kuntilanak Perawan yang PERSIS kayak Jennifer's Body (btw di film ini pemerannya taunya artis bokep. Se-desperate  ini kah kalian para produser lokal?). Damn. Kalo 20th Century Fox tahu bisa dituntut abis-abisan ini.

Kalo engga itu ya cinta-cintaan. Selalu ceritanya palingan konflik ga disetujuin orangtua (seperti Romeo & Juliet). Cinta-cintaan juga banyak banget yang maksa penjualannya dengan sekali lagi, banyaknya unsur-unsur (SOK) hot-hot komedi feses ayam. Kayak Arisan Berondong atau ML.



Inget, tetep gue ngakuin kalo banyak film-film Indonesia yang bagus-bagus kayak Nagabonar, Merantau, Laskar Pelangi. Banyak kok. Terus DULU juga banyak film-film horror yang bener-bener seremin kayak Jelangkung atau Bangsal 13. Walaupun gitu, berapa sih perbandingan film berkualitas sama yang engga banget? 1 : 4 atau 1 : 5

Mau lihat sisi baiknya? OK. Emang selalu ada kok. Ini ngedorong industri film Indonesia (kalo mereka emang sadar ya) untuk nambahain kualitas di produk mereka. Cari ide lo sendiri! Be fuckin' creative! Bangga kan kalo emang bisa bikin mahakarya yang original?

Setelah gue pikir-pikir, ada sisi (yang sebenernya) negatif yang terselubung. Nih, dengan ga bisa masuknya film luar ke Indonesia, sama aja pemerintah memajukan dvd bajakan dan illegal downloading. Sekarang sih udah banyak (BANGET) emang, tapi dengan ga adanya film di biokop? Naik 3 kali lipat itu mah.

Saran gue : kembalikan segala sesuatunya sehingga film-film luar bisa dimport lagi ke bioskop Indonesia. kalo masalah pajak, mendingan berantas korupsi yang diseriusin, biar uang negara rakyat bisa dimanfaatin untuk pembangunan yang maksimal. Betul?

cukup sekian dari gue. dari lubuk hati gue yang paling dalem, plis kembaliin film asing. Gue masih pengen banget nonton Thor, Green Lantern, Captain America, X-Men, Spiderman, The Avengers. Plis, men.

menurut lo sendiri tentang masalah ini gimana? atau menurut lo apa yang gue kasih kurang akurat? feel free to comment and don't forget to BEND IT LIKE A BANANA.

Sunday, February 6, 2011

XIBIS

HELLO!

apakabar kalian semua? Gue besok ujian. Ada sekitar 3 ujian lagi, dan kebiasaan buruk gue, kalo ada waktu untuk belajar lebih baik digunakan untuk hal lain, seperti ngepost atau nonton film. Ya tidak apa-apa lah. Semoga aja besok semua guru sakit diare dan tinggal ada guru yang namanya Pak Yaya. Dia banyak berjasa untuk ulangan-ulangan gue. Hehe :D

Hari ini gue mau menceritakan tentang kelas gue yang mamen abis, XIBIS. XIBIS itu aslinya dari nama X CI/BI, tapi karena terlalu imut, kami ganti namanya jadi XIBIS! Kalo mau ngomong XIBIS, harus sambil nge-scream. Biar horror dikit.

Biasanya orang mau masuk kelas gue harus menarikan Salam Xibis. Intinya : meninggalkan semua harga diri lo. U yeah!

XIBIS dipenuhi oleh domba-domba dan serigala-serigala yang kadang bisa bertukar peran. oh my. ini anak-anaknya : (noh fotonya ampe keluar-keluar)



1. Andhika : Dia anak aksel dari SD. Kalo diitung-itung, dia bakal kuliah umur 15 tahun. Hipotesis gue dia akan menikah di sekitar umur 17 tahun. Serem nyet.
2. Marsya : Dia keturunan langsung dari Sultan Hassanudin (mungkin). Pokoknya bangsawan deh. Kalo ngomong sana dia mesti berlutut 1 lutut, tangan dikepal di depan kepala, terus ngomongnya : "Ya Baginda, hamba minta ijin pinjem catatan ya Baginda". Gosipnya dia punya istana di Makassar.
3. Andy : Dulu dia aksel waktu SMP. Anaknya kalo ngomong aku-kamu, jadi jangan kaget kalo ngobrol sama dia. Beberapa kali sering di kegepin Estu nari-nari sendiri.
4. Arga : Kalo dia dulu pernah gue jelasin di 2 post sebelomnya. Anaknya super tajir, dia les di Opren, yang sebulannya bayar 5 jeting. Kalo dia macem-macem, langsung distarter sama anak-anak cowok lainnya.
5. Anin : Anak yang suaranya cempreng banget tapi jago saman. Kalo pacaran sama dia harus memegang prinsip "Cinta itu budeg"
6. Estu : Artman of the class. King of Porn. Wingman gue kalo dalam pemerintahan kelas. Otak gue dan otak dia searah kalo dalam ngejekin guru kimia gue.
7. Switen : Pemain bola di kelas. Sering bergaya seperti polwan namun bisa diandalkan kalo soal tebengan ke Cibubur. Seperti Zidane, kalo macem-macem siap-siap di headbutt.
8. DC "The Dragon" : Dapet nama The Dragon dari nama marganya, Sinaga. Ranking 1 di kelas. Hal ini membuktikan antara dia paling pintar atau dia paling sukses dalam mencontek.
9. Oda Sekar : Hmm.. Lanjut!
10. Syauqi : Pencinta marmut dan berbentuk seperti marmut. Gue pernah kasih hamster untuk ultahnya tapi sama dia malah bunuh dengan sadis. Sejak itu dia menerima title "Le Hamster Killer". Dicari oleh WWF.
11. Mya : Teman sepermainan Syauqi. Hobinya nongkrong di warung kopi sambil nari giring-giring.
12. Dhiya Farah :  Pernah dikerjain sampe nangis pas ultahnya sama guru kimia gue. Anaknya pendiem banget, mungkin dia mengutamakan efisiensi. Ga mau ngomong yang tidak produktif.
13. Khairunisa : Salah satu anak pintar di kelas. Duduknya biasanya di belakang gue kalo ulangan, untungnya dia tidak pelit saat memberikan jawaban (cuman pelit kalo soal duit)
14. Audrey : Mantan anak aksel pas SMP. Setiap kali gue liat dia, dia lagi liat kerjaannya Khairunisa
15. Tanya : Salah satu cewek paling serem yang pernah gue temuin di hidup gue. Ngelirik dikit aja langsung diteriakin "LO MAU APA MA GOAH?"
16. Morgan : Mantan anak aksel  yang paling suka ngejayus tapi ga lucu banget dan paling suka dikicepin. Overproud sama ekskulnya.
17. Sevi : Lumayan baik anaknya. Anak pusdok yang suka makhluk-makhluk dari Korea. Ga ngerti juga tentang sistem sosial ini.
18. Nadia : Anak yang paling niat di kelas. Dari jaman nenek moyang kita masih berupa kura-kura sampe sekarang, susah nemuin anak seniat dia. Mungkin sekali-kali harus niat dalam membantu gue menguasai dunia. Pasti sukses.
19. Ikem : Beduaan mulu sama si Anin, Cewek pinter yang tidak menghormati suatu komitmen. Pernah kalah taruhan ke gue sama Arga tapi ga mau bayar. Saran gue : jangan ke Las Vegas
20. Fritta : Seorang laki-laki di kelas pernah jatuh hati padanya. Sering digombalin sama Estu, Arga dan gue gara-gara pernah dp bbmnya cakep.
21. Arieza : Gue ga terlalu banyak tentang anak ini. Dia mempunyai tampang seperti pembunuh berdarah dingin dari Papua.
22. Irfan : Tinggi, keriting dan jago main saxophone. Diem-diem dia ladiesman mahmud.
23. Yufi : Kecil seperti permen yupi. Kalo bikin kicep orang (terutama Morgan), rasanya tuh dari hati paling dalem.
24. Haji Kevin Saru : Laksamana kelas. Kalo makan pasti ada jatoh, kalo ga lauknya yang perlatannya (makannya ga ikhlas dimakan sama dia). Tukang disuruh guru namun tetep mamen. Tarian dan nyanyiannya membuat jantung sang nenek kumat lagi.

Oh, dan wali kelas goah --> Bu Tita : Sepertinya orang Sunda. Baek banget, bisa diajak nego untuk libur dan pulang cepet.

oia, kalo di pelajaran Robotik, gue punya tim sendiri namanya "Macan Terbang". Terdiri dari gue, Arga, Estu, Morgan, dan Estu. Kalo bikin apa-apa paling rusuh dan sekalinya berhasil langsung bikin pesta!
(Sayap : Irfan + Morgan, Cakar : Estu + Arga, Rahang : Orang gila)


Sepertinya itu aja, akal sehat gue kembali lagi dan gue sadar gue harus belajar lagi. Daaah!

feel free to comment (terutama anak XIBIS yang baca) and don't forget to BEND IT LIKE A BANANA

The Good Ones, be part of them!